Tafsir Surat al-Ikhlash: Dasar – Dasar Tauhid

قُلْ هُوَ اللَّهُ أَحَدٌ (1) اللَّهُ الصَّمَدُ (2) لَمْ يَلِدْ وَلَمْ يُولَدْ (3) وَلَمْ يَكُنْ لَهُ كُفُوًا أَحَدٌ (4)

“Katakanlah: “Dia-lah Allah, Yang Maha Esa (1) Allah adalah Tuhan yang bergantung kepada-Nya segala sesuatu (2) Dia tiada beranak dan tiada pula diperanakkan (3) dan tidak ada seorang pun yang setara dengan Dia” (4).

 Muqaddimah

            Imam Qurthubiy, seorang ulama besar madzhab Malikiy, di dalam Kitab al-Jaami’ li Ahkaam al-Quran (Tafsir Qurthubiy) menyatakan:

 سورة” الإخلاص” مكية في قول ابن مسعود والحسن وعطاء وعكرمة وجابر. ومدنية في أحد قولي ابن عباس وقتادة والضحاك والسدي. وهي أربع آيات.

“Surat al-Ikhlash termasuk surat Makiyah menurut pendapat Ibnu Mas’ud, al-Hasan, ‘Atha’, ‘Ikrimah, dan Jabir; dan termasuk Madaniyah menurut salah satu dari dua pendapat dari Ibnu ‘Abbas, Qatadah, al-Dlahah, dan al-Sudiy.  Surat al-Ikhlash terdiri dari 4 ayat. [Imam Qurthubiy al-Malikiy, al-Jaami’ li Ahkaam al-Quran [Tafsir Qurthubiy]; Surat al-Ikhlash].

Sebab Turun Ayat

            Imam Abu al-Fidaa` Ismail bin ‘Umar bin Katsir al-Qurasyi al-Dimasyqiy (Imam Ibnu Katsir) menyatakan:

 وقال عكرمة: لما قالت اليهود: نحن نعبد عُزيرَ ابن الله. وقالت النصارى: نحن نعبد المسيح ابن الله. وقالت المجوس: نحن نعبد الشمس والقمر. وقالت المشركون: نحن نعبد الأوثان -أنزل الله على رسوله صلى الله عليه وسلم: { قُلْ هُوَ اللَّهُ أَحَدٌ }

“’Ikrimah berkata, “Ketika orang Yahudi berkata, “Kami menyembah ‘Uzair anak Allah”.  Orang Nashraniy berkata, “Kami menyembah Isa putera Maryam”. Orang Majusi berkata, “Kami menyembah matahari dan bulan”.  Orang Musyrik berkata, “Kami menyembah berhala”; maka Allah menurunkan kepada RasulNya [Qul Huwa al-Allah Ahad], [Imam Ibnu Katsir, Tafsir al-Quran al-’Adziim, Surat al-Ikhlash]

            Di dalam al-Tafsir  al-Wasiith, karya Syaikh Wahbah al-Zuhailiy diterangkan sebab turun ayat ini:

أخرج أحمد والبخاري والترمذي وغيرهم عن أبي بن كعب رضي اللّه عنه: أن المشركين سألوا رسول اللّه صلّى اللّه عليه وسلّم عن نسب ربه- تعالى عما يقول الجاهلون- فنزلت هذه السورة.

“Imam Ahmad, Bukhari, Tirmidziy, dan selain mereka mengeluarkan sebuah hadits dari Ubaiy bin Ka’ab ra, bahwasanya orang-orang Musyrik bertanya kepada Rasulullah saw tentang nasab (garis keturunan) Rabbnya dari apa yang orang-orang Jahil (bodoh) menyatakannya; maka turunlah ayat ini.

Pengertian Ikhlash

            Imam al-Raghib al-Ashfahaniy menyatakan:

 الإخلاص : لغة: مصدر أخلص يخلص. وهو يرد لمعانٍ. منها: تنقية الشيء وتهذيبه. تقول: أخلصت السمن: أي جعلته خالصاً.

“Menurut bahasa Arab: al-ikhlash adalah bentuk mashdar dari kata [akhlasha yukhlishu], dan kata ikhlash digunakan untuk menunjukkan dua makna, di antaranya pensucian ( pemurnian) sesuatu dan perbaikannya.  Anda menyatakan, “Akhlashtu al-samina : yakni ja’altuhu khaalishan (aku menjadikan mentega itu bersih murni). [Lihat al-Mufradaat, al-Raghib al-Ashfaaniy]

            Dalam Kitab Lisaan al-‘Arab dinyatakan:

والمخلِص: الذي وحد الله تعالى خاصاً. ولذلك قيل لسورة [قل هو الله أحد] سورة الإخلاص. قال ابن الأثير: سميت بذلك لأنها خالصة في صفة الله تعالى وتقدس. أو لأن اللافظ بها قد أخلص التوحيد لله عز وجل. وسميت كذلك- لا إله إلا الله- كلمة الإخلاص لأن اللافظ بها قد أخلص التوحيد لله عز وجل.

“Al-Mukhlish (orang yang ikhlash) adalah orang yang mengesakan Allah swt dengan murni.  Oleh karena itu dinyatakan pada surat [Qul Huwa al-Allahu Ahad]: al-Ikhlash. Ibnu al-Atsiir mengatakan, “Dinamakan dengan nama itu (al-Ikhlash) karena surat itu merupakan pemurnian terhadap Shifat Allah swt dan mensucikanNya”.[Imam Ibnu Mandhuur, Lisaan al-‘Arab]

            Imam Jurjaniy dalam Kitab al-Ta’rifat menyatakan:

الإخلاص في اللغة ترك الرياء في الطاعات وفي الاصطلاح تخليص القلب عن شائبة الشوب المكدر لصفاته و تحقيقه أن كل شيء يتصور أن يشوبه غيره فإذا صفا عن شوبه وخلص عنه يسمى خالصا ويسمى الفعل المخلص إخلاصا

“Ikhlash menurut pengertian bahasa, bermakna tarku al-riyaa’ fi al-thaa’ah (meninggalkan riya’ (pamer) dalam ketaatan).  Sedangkan menurut istilah adalah sucinya hati dari setiap campuran yang dapat mengeruhkan sifatnya, dan tahqiqnya bahwa segala sesuatu yang terlihat dicampuri oleh yang lain, maka jika ia suci dari campurannya dan murni dari campurannya, maka dinamakan khalishan. dan mengeruhkan penelitiannya terhadap segala sesuatu yang terlihat bisa mengeruhkan yang lainnya. Jika hati telah suci dari semua yang bisa mencampurinya, atau telah bersih dari setiap campuran itu maka ia disebut dengan “yang ikhlash” (khaalish).  Perbuatan yang  mukhlish  disebut dengan ikhlaash. [Al-Jurjaniy, al-Ta’rifaat, Juz 1/28]

            Masih menurut Imam al-Hafidz al-Jurjaniy:

ويسمى الفعل المخلص إخلاصا قال الله تعالى :[مِنْ بَيْنِ فَرْثٍ وَدَمٍ لَبَناً خَالِصاً سَائِغاً لِلشَّارِبِينَ :النحل 66 ] فإنما خلوص اللبن ألا يكون فيه شوب من الفرث والدم. قال الراغب في «مفرداته»: الإخلاص التعرّي عما دون الله تعالى

“Perbuatan orang yang ikhlash (mukhlish) dinamakan dengan ikhlash, Allah swt berfirman (artinya): “Daripada apa yang berada dalam perutnya (berupa) susu yang bersih antara tahi dan darah, yang mudah ditelan bagi orang-orang yang meminumnya”.[TQS An Nahl (16):66].  Sucinya susu agar di dalamnya tidak ada campuran dari kotoran dan darah”.  Al-Raghib berkata dalam kitab al-Mufradat, “Ikhlash adalah al-ta’arriy (berlepas diri) dari selain Allah swt”. [Al-Jurjaniy, al-Ta’rifaat, Juz 1/28]

TAFSIR AYAT 1:

           Syaikh Wahbah al-Zuhailiy, al-Tafsiir al-Muniir:

[قُلْ هُوَ اللَّهُ أَحَدٌ], أي قل أيها الرسول لمن سألك عن صفة ربك ونسبته: هو اللَّه أحد، أي واحد في ذاته وصفاته، لا شريك له، ولا نظير ولا عديل. وهذا وصف بالوحدانية ونفي الشركاء. والمعنى: هو اللَّه الذي تعرفونه وتقرّون بأنه خالق السموات والأرض وخالقكم، وهو واحد متوحد بالألوهية، لا يشارك فيها. وهذا نفي لتعدد الذات.

[Qul Huwa al-Allah Ahad]: yakni, katakanlah wahai Rasul kepada orang yang bertanya kepadamu tentang sifat Rabbmu dan nasabNya: Dia adalah Allah Yang Maha Esa, yakni Esa pada Dzat dan ShifatNya, tidak ada sekutu bagiNya, tidak ada yang menyetaraiNya, dan tidak ada yang menyamainya.  Dan ini adalah Shifat Wihdaniyah dan penafian terhadap sekutu-sekutu.  Maknanya : Allah swt Yang telah kalian ketahui (makrifat) dan kalian tetapkan bahwa Dia adalah Pencipta langit dan bumi dan Pencipta kalian, adalah Esa dan Yang harus diesadakan dalam aspek penyembahannya, tidak ada yang bersekutu dalam KeesaanNya.  Ini merupakan penafian terhadap banyaknya Dzat”.[Syaikh Wahbah al-Zuhailiy, Al-Tafsiir al-Muniir, Surat al-Ikhlash]

TAFSIR AYAT 2:

            Syaikh Wahbah al-Zuhailiy dalam al-Tafsiir al-Muniir menyatakan:

[اللَّهُ الصَّمَدُ] أي الذي يصمد إليه في الحاجات، أي يقصد، فهو المقصود في جميع الحاجات لأنه القادر على تحقيقها، والمعنى: هو اللَّه الذي يقصد إليه كل مخلوق، لا يستغني عنه أحد، وهو الغني عنهم. وهذا إبطال لاعتقاد مشركي العرب وأمثالهم بوجود الوسائط والشفعاء.قال ابن عباس في تفسير الصمد: يعني الذي يصمد إليه الخلائق في حوائجهم ومسائلهم، وهو السيد الذي قد كمل في سؤدده، والشريف الذي قد كمل في شرفه، والعظيم الذي قد كمل في عظمته، والحليم الذي قد كمل في حلمه، والعليم الذي قد كمل في علمه، والحكيم الذي قد كمل في حكمته، وهو الذي قد كمل في أنواع الشرف والسؤدد، وهو اللَّه سبحانه، هذه صفته، لا تنبغي إلا له، ليس له كفء، وليس كمثله شيء، سبحان اللَّه الواحد القهار.

“Dzat yang digantungkan kepadaNya hajat-hajat, yakni Dzat yang dituju.  Allah swt adalah Dzat yang dituju dalam seluruh hajat, sebab, Dia mampu mewujudkan hajat.  Artinya: Dialah Allah swt, Dzat yang setiap makhluk bergantung kepadaNya, dan setiap orang butuh kepadaNya dan Dia tidak membutuhkan mereka.  Ini adalah penolakan atas keyakinan orang-orang Musyrik Arab dan yang semisal dengan mereka, atas adanya al-wasaaith (perantara-perantara) dan syufa’aa (penolong-penolong).  Ibnu ‘Abbas, dalam menafsirkan kata al-shamad, berkata, “Yakni Dia adalah Dzat yang seluruh makhluk bergantung (atau menujukan) kepadaNya dalam hajat-hajat mereka dan permohonan-permohonan mereka.  Dia adalah Tuan Yang Sempurna KeagunganNya, dan Dia adalah Dzat Mulia Yang Sempurna dalam KemuliaanNya, dan Dia adalah Dzat Agung Yang Sempurna dalam KeagunganNya; dan Dzat Yang Maha Lembut Yang Sempurna dalam KelembutanNya, dan Dzat Yang Maha Mengetahui, Yang Sempurna dalam IlmuNya, dan Dzat Yang Maha Bijaksana Yang Sempurna dalam KebijaksanaanNya, dan Dia Sempurna dalam semua ragam Kemuliaan dan Kehormatan.  Dialah Allah Subhanahu Wa Ta’ala , dan ini adalah ShifatNya yang tidak boleh disematkan kecuali hanya kepadaNya, Tidak ada sekutu bagiNya, dan tidak ada yang semisal denganNya, Maha Suci Allah Yang Maha Esa dan Maha Berkuasa”.[Prof Dr. Wahbah al-Zuhailiy, al-Tafsiir al-Muniir fi al-‘Aqiidah wa al-Syarii’ah wa al-Manhaj, Surat al-Ikhlash]

TAFSIR AYAT KE 3

            Syaikh Wahbah al-Zuhailiy menyatakan:

[لَمْ يَلِدْ وَلَمْ يُولَدْ] أي لم يصدر عنه ولد، ولم يصدر هو عن شيء لأنه لا يجانسه شيء، ولأنه قديم غير محدث، لا أول لوجوده، وليس بجسم وهذا نفي للشبه والمجانسة، ووصف بالقدم والأولية، ونفي الحدوث. وفي الجملة الأولى نفي لوجود الولد للَّه، ورد على المشركين الذين زعموا أن الملائكة بنات اللَّه، وعلى اليهود القائلين: عزير ابن اللَّه، وعلى النصارى الذين قالوا: المسيح ابن اللَّه، وفي الجملة الثانية نفي لوجود الوالد، وسبق العدم.

“[Lam Yalid wa lam yulad], yakni tidak lahir dariNya seorang anak, dan Dia tidak dilahirkan dari sesuatu.  Sebab, Dia adalah Dzat yang tidak ada sesuatupun yang bersejenis denganNya, dank arena Dia adalah Dzat Yang Mendahului dan bukan baru, tidak ada awal pada wujudNya dan Dia tidak boleh dijisimkan.  Ayat ini menafikan pentasybihan (pemiripan) dan penjenisan (berjenis kelamin), dan pesifatan dengan Qidam dan Awwaliyyah, dan penafian yang baru (al-huduts).  Pada kalimat pertama ada penafian adanya anak milik Allah swt,  dan penolakan atas orang-orang Musyrik yang menduga bahwa malaikat-malaikat adalah anak-anak perempuan Allah swt, dan juga penolakan atas orang Yahudi yang mereka mengatakan, “’Uzair anak Allah”, dan atas orang Nashraniy yang menyatakan, “Al-Masih adalah anak Allah”.  Sedangkan kalimat kedua merupakan penafikan keberadaan Allah sebagai Dzat yang melahirkan anak, dan juga menjelaskan Dzat mendahului ketiadaan.

TAFSIR AYAT KE 4

            Syaikh Wahbah al-Zuhailiy menyatakan:

[لَمْ يَكُنْ لَهُ كُفُواً أَحَدٌ] أي ليس للَّه أحد يساويه، ولا يماثله، ولا يشاركه في شيء. وهذا نفي لوجود الصاحبة، وإبطال لما يعتقد به المشركون العرب من أن للَّه ندّا في أفعاله، حيث جعلوا الملائكة شركاء للَّه، والأصنام والأوثان أندادا للَّه تعالى.

“Yakni, tidak ada seorang pun sebanding denganNya, yakni tidak ada seorang pun yang menyamai Allah swt, dan tidak ada yang semisal denganNya, dan tidak ada seorang pun yang berserikat denganNya dalam sesuatu.  Ayat ini menafikan keberadaan  al-shahibah (isteri), dan juga menolak apa yang diyakini oleh orang-orang musyrik Arab dari keyakinan bahwa Allah swt memiliki sekutu dalam Perbuatan-perbuatanNya, yang mana mereka (musyrikin Arab) menyakini malaikat sebagai sekutu-sekutu Allah swt, sedangkan patung-patung dan berhala-berhala sebagai tandingan-tandingan Allah swt.”

KEUTAMAAN SURAT AL-IKHLASH

           Imam Baihaqiy meriwayatkan sebuah hadits dari Anas bin Malik ra sebagai berikut:

 عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ قَالَ : نَزَلَ جِبْرَيلُ عَلَيْهِ السَّلاَمُ فَقَالَ : يَا مُحَمَّدُ مَاتَ مُعَاوِيَةُ بْنُ مُعَاوِيَةَ الْمُزَنِىُّ أَفَتُحِبُّ أَنْ تُصَلِّىَ عَلَيْهِ قَالَ :« نَعَمْ ». قَالَ فَضَرَبَ جِبْرَيلُ عَلَيْهِ السَّلاَمُ بِجَنَاحِهِ فَلَمْ تَبْقَ شَجَرَةٌ وَلاَ أَكَمَةٌ إِلاَّ تَضَعْضَعَتْ وَرَفَعَ لَهُ سَرِيرَهُ حَتَّى نَظَرَ إِلَيْهِ وَصَلَّى عَلَيْهِ وَخَلْفَهُ صَفَّانِ مِنَ الْمَلاَئِكَةِ كُلُّ صَفٍّ سَبْعُونَ أَلْفَ مَلَكٍ فَقَالَ النَّبِىُّ -صلى الله عليه وسلم- لِجِبْرَيلَ عَلَيْهِ السَّلاَمُ :« يَا جِبْرَيلُ بِمَا نَالَ هَذِهِ الْمَنْزِلَةَ ». فَقَالَ : بِحُبِّهِ (قُلْ هُوَ اللَّهُ أَحَدٌ) وَقِرَاءَتِهِ إِيَّاهَا جَائِيًا وَذَاهِبًا وَقَائِمًا وَقَاعِدًا

Dari Anas bin Malik ra, ia berkata, “Malaikat Jibril as turun mendatangi Nabi saw, seraya berkata, “Ya Mohammad, Mu’awiyyah bin Mu’awiyyah al-Muzaniy telah wafat, apakah engkau suka menyolatkannya? Nabi saw menjawab, “Iya”.  Lalu, Jibril as memukulkan kedua sayapnya, sehingga tidak tersisa satupun pepohonan dan bukit kecuali menundukkan dirinya.   Lalu, Jibril as mengangkat ranjang Mu’awiyyah bin Mu’awiyyah al-Muzaniy hingga Nabi saw bisa melihatnya.   Lalu beliau saw menyolatkannya dan di belakang beliau saw ada dua shof malaikat.  Setiap shof  terdapat 70 ribu malaikat.  Nabi saw bertanya kepada Jibril, “Ya Jibril, bisa dicapai dengan apa kedudukan seperti ini disisi Allah swt?  Malaikat Iibril menjawab, “Dengan kecintaannya kepada [Qul Huwallahu Ahad], dan bacaan [Qul Huwallahu Ahad]nya ketika pergi, datang, berdiri, maupun duduk, dan dalam semua keadaan”. [Imam al-Baihaqiy, Sunan al-Kabir]

Oleh : Ustadz Syamsuddin Ramadhan

One thought on “Tafsir Surat al-Ikhlash: Dasar – Dasar Tauhid”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s